Wednesday, 30 March 2016

JAGA MULUT TANDA IMAN


Percakapan juga seperti perbuatan yang melambangkan tahap keimanan seseorang.  Orang beriman menjaga setiap tutur katanya bagi mengelak perkara buruk akibatnya seperti mengumpat, menyebar fitnah, mengeji dan berbohong. 

Orang yang bercakap perkataan tidak baik termasuk mereka yang tidak teguh imannya.  Mereka tidak dapat mengelak diri daripada bercakap perkataan tidak baik sedangkan agama menyuruh berbuat demikian.

Memandangkan besarnya bencana berpunca daripada lidah, Rasulullah menganjurkan agar sesiapa tidak mampu mengawalnya daripada berkata-kata yang tidak baik, adalah lebih baik dia mengamalkan sifat ‘mendiamkan diri’. 

Perkara ini ditegaskan oleh Rasulullah dalam sabda yang bermaksud: “Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, maka bercakaplah perkara yang baik atau mendiamkan diri.” (Hadis riwayat Muslim dan Bukhari).

Kita biasanya mudah tergelincir lidah mengeluarkan kata-kata bermaksud dan membawa kesan buruk sama ada secara sengaja atau tidak sengaja.  Maka itu, berdiam diri adalah pencegah kepada melakukan dosa. 

Individu yang bisu tidak melakukan dosa berkaitan mulut atau lidah.  Itu juga dikira satu rahmat, tetapi tentulah kita tidak mahu menjadi bisu semata-mata untuk tujuan itu.  Individu bisu sekadar tidak melakukan dosa, tetapi tidak mendapat ganjaran pahala berkaitan menahan diri bercakap perkataan buruk kerana semamangnya dia tidak boleh bercakap.

Sememangnya berdiam diri adalah cara paling mudah, biarpun payah dilakukan, untuk menyelamatkan diri daripada terlibat dengan fitnah, mengumpat dan berkata-kata perkataan tidak perlu.  Dalam hadis lain Rasulullah bersabda bermaksud: “Sesiapa yang diam, dia akan selamat.” (Hadis riwayat Ahmad).
 
Individu Muslim wajib diam atau mengelak diri daripada memperkatakan perkataan buruk. Hadis diriwayatkan Abu Mansur ad-Dailami bermaksud: “Diam itu adalah suatu hukum dan sedikitlah (orang) yang melaksanaknnya.”

Tidak dinafikan kadangkala perkataan yang diucapkan tidak disengajakan. Jadi, sekiranya telah terkeluar perkataan tidak baik, cepat-cepat bertaubat dan mengaku kesalah diri.  Adalah mulia orang yang mengaku kesalahan dan ikhlas menarik balik keterlanjuran kata-kata.

Perkataan hina dan memualkan adalah lambang keceluparan mulut dan kekotoran hati pengucapnya.  Kebiasannya, kata kasar dan mencarut selalu digunakan ketika pergaduhan dan tuduhan melulu yang didorong oleh perasaan dikuasai nafsu syaitan. 

No comments:

Post a Comment